EXCHANGE RATE 1
Flag Currency
We BUY We SELL
us USD 13.260
13.280
au AUD 10.640 10.670
sg SGD 9.865 9.885
hk HKD 1.699 1.709
cn CNY 2.013 2.023
eu EUR 15.950 15.980
tw NTD 453
458
th THB 401 404
jp JPY 118.8 119.8
(Wednesday) 20 September 2017 
15:00 wib
*( Kurs setiap waktu bisa berubah )*
currency exchange4
EXCHANGE RATE 2
Flag Currency
We BUY We SELL
gb GBP 18.015 18.065
ca CAD 10.820 10.870
ch CHF 13.830 13.880
sa SAR 3.520
3.550
nz NZD
9.720 9.770
my MYR 3.145
3.165
ph PHP 259 269
kr KRW 11.8 12
bnd BND 9.855 9.875

Agus Marto: BI Selalu Ada di Pasar untuk Menjaga Rupiah

Selasa, 4 Agustus 2015 | 14:24 WIB
Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo
 
JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo mengatakan, pihaknya akan senantiasa memantau perkembangan nilai tukar rupiah di pasar dan siap melakukan intervensi secara terukur apabila diperlukan untuk menjaga stabilitas kurs rupiah.
 
"BI akan selalu ada di pasar untuk menjaga rupiah dan intervensi selalu siap kami lakukan dari waktu ke waktu dan dapat terlihat dari menurunnya cadangan devisa kita," ujar Agus saat jumpa pers di Jakarta, Selasa (4/8/2015).

Agus menuturkan rata-rata depresiasi rupiah sejak akhir tahun 2014 hingga saat ini sekitar 8,5 persen (ytd), sedangkan secara bulanan atau month-to-date (mtd) berada di bawah satu persen.

Menurut Agus, rata-rata tersebut relatif lebih baik apabila dibandingkan dengan negara-negara lain di kawasan regional.

"Bandingkan dengan month to date di Singapura dan Malaysia serta negara-negara ASEAN lain yang lebih dari satu persen (mtd)," kata Agus.

Sementara itu, secara year to date, depresiasi mata uang rupiah juga lebih baik dibandingkan negara lain di regional dan dunia yang mencapai di atas 10 persen (ytd) bahkan lebih dari 15 persen (ytd).

Menurut Agus, faktor utama pemicu depresiasi rupiah adalah sentimen global, terutama pernyataan Bank Sentral AS The Federal Reserve soal rencana kenaikan suku bunga AS.

Selain itu, pelemahan rupiah juga turut dipengaruhi oleh persepsi pasar terkait pertumbuhan ekonomi Indonesia yang melambat.

"Tetapi, Semester II-2015 kita akan mempunyai pertumbuhan ekonomi di atas lima persen. Kami yakin ini merupakan kondisi yang baik," ujar Agus.


Editor : Erlangga Djumena
Sumber : Antara
Opening Time   
Day Monday to Friday
Office Hour 08:00 - 17:00