EXCHANGE RATE 1
Flag Currency
We BUY We SELL
us USD 15.185
15.210
au AUD 10.810 10.865
sg SGD 11.025 11.055
hk HKD 1.943 1.951
cn CNY 2.194 2.203
eu EUR 17.510 17.560
tw NTD 494 498
th THB 465 469
jp JPY 135.5 136.2
(Thursday) 18 October 2018
  17:00 wib
*( Kurs setiap waktu bisa berubah )*
currency exchange4
EXCHANGE RATE 2
Flag Currency
We BUY We SELL
gb GBP 19.905 20.045
ca CAD 11.585 11.725
ch CHF 15.210 15.350
sa SAR 4.020
4.050
nz NZD
10.000 10.140
my MYR 3.670
3.690
ph PHP 278 286
kr KRW 13,5

13,8

bnd BND 11.005 11.035


 

Ekonomi Lesu dan Kebanyakan Impor, Mata Uang Negara Ini Jeblok 700%

Wahyu Daniel - detikfinance
Kamis, 20/08/2015 06:28 WIB
Ekonomi Lesu dan Kebanyakan Impor, Mata Uang Negara Ini Jeblok 700%

Jakarta -Ekonomi negara Amerika Latin, yaitu Venezuela tengah goyah, bahkan untuk mendapatkan kebutuhan dasar saja sulit. Nilai mata uang Venezuela, bolivar, terus anjlok terhadap dolar Amerika Serikat (AS).

Turunnya harga minyak, makin memperparah kondisi ekonomi negara produsen minyak ini. Di awal tahun, bahkan pemerintah dari Trinidad dan Tobago menawarkan penukaran minyak Venezuela dengan tisu toilet yang langka di negara tersebut.

Membeli gula, susu, dan terigu juga tidak mudah karena harganya mahal. Kondisi ini disebabkan, karena 70% barang kebutuhan masyarakat didapat dari impor.

Dilansir dari CNN, Kamis (20/8/2015), mayoritas warga Venezuela menukar dolar dengan bolivar menggunakan acuan nilai tukar yang tidak resmi. Ini membuat nilai dolar naik 700% dalam setahun terakhir. Satu dolar pada Agustus tahun lalu nilainya 82 bolivar, sekarang sudah 676 bolivar, menurut situs dolartoday.com.

Penderitaan ekonomi Venezuela disebabkan oleh lonjakan inflasi yang ekstrem, lalu anjloknya harga minyak.

Tahun lalu, inflasi di Venezuela melonjak 68%, dan sejumlah ekonom memprediksi inflasi akan mencapai triple digit di tahun ini. Kondisi tersebut membuat pemerintah bakal makin sulit mengimpor makanan

Presiden Venezuela, nicolas Maduro disebut tidak membantu. Dia melanjutkan program kesejahteraan yang dilakukan oleh presiden sebelumnya, Hugo Chavez.

Anjloknya harga minyak, yang jadi pemasukan utama negara ini, membuat Maduro didorong untuk menemui negara anggota OPEC dan meminta bantuan uang tunai.

Maduro memenjarakan politikus yang tidak setuju dengan kebijakannya. Lalu Maduro juga menciptakan system mata uang dengan 3 nilai tukar acuan. Dia juga menyalahkan pihak luar, seperti pemerintah AS, terkait lesunya perekonomian negara.

Namun Maduro membuat satu kebijakan baru yang disukai warganya, yaitu diperbolehkan membeli dolar. Meski nilainya dibatasi hanya US$ 300 per hari. Dari jumlah ini, US$ 200 boleh dipegang secara tunai, namun US$ 100 harus ditaruh di rekening bank.

Situasi ekonomi Venezuela yang berat ini, membuat banyak pihak meragukan negara ini bisa membayar utang jatuh tempo US$ 5 miliar di Oktober. Venezuela terancam berstatus gagal bayar utang.

Opening Time   
Day Monday to Friday
Office Hour 08:00 - 17:00