EXCHANGE RATE 1
Flag Currency
We BUY We SELL
us USD 14.170
14.200
au AUD 10.200 10.250
sg SGD 10.500 10.540
hk HKD 1.805 1.815
cn CNY 2.089 2.099
eu EUR 16.180 16.230
tw NTD 468 473
th THB 450 454
jp JPY 131 132

 

 

(Friday) 18 Januari 2019
  09:00 wib
*( Kurs setiap waktu bisa berubah )*
currency exchange4

 

 

EXCHANGE RATE 2
Flag Currency
We BUY We SELL
gb GBP 18.500 18.550
ca CAD 10.600 10.700
ch CHF 14.350 14.450
sa SAR 3.780
3.820
nz NZD
9.550 9.650
my MYR 3.470
3.485
ph PHP 268 278
kr KRW 12.5

12.9

bnd BND 10.490 10.530

 


 

'Jangan Ikut-ikutan Beli Dolar'

Maikel Jefriando - detikfinance
Kamis, 27/08/2015 11:37 WIB
Jangan Ikut-ikutan Beli Dolar

Jakarta -Dolar Amerika Serikat (AS) terus menguat dan saat ini sudah menembus Rp 14.100. Pemerintah tidak mau penguatan dolar ini menimbulkan kepanikan yang tidak perlu.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution mengatakan, situasi panik di pasar keuangan dunia memang masih berlanjut.‎ Maka dari itu, pemerintah pimpinan Joko Widodo (Jokowi), akan mengeluarkan paket kebijakan ekonomi terbaru yang rencananya keluar pekan depan.

"Pemerintah tidak ingin, karena persoalan ini berjalan terus kemudian rumah tangga mulai ikut-ikutan membeli dolar. Oleh karena itu pemerintah mulai fokus menjalankan ini," tegas Darmin, usai menghadiri rapat kabinet terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (27/8/2015)

Beberapa waktu sebelumnya, Darmin mengaku telah menyiapkan beberapa hal. Salah‎ satunya dengan mendorong Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk melakukan pembelian kembali saham (buyback). Sehingga IHSG bisa bergerak positif.

"Tapi sebenarnya yang agak masih lambat perbaikannya itu kurs," ujarnya.

Paket kebijakan ekonomi yang dirancang pemerintah mencakup banyak hal. Dengan tujuan agar bisa memperlancar kegiatan ekonomi. Presiden Jokowi meminta agar kebijakan ini bisa keluar pada pekan depan.

"Kita akan jelaskan. Tunggu saja jangan didesak dulu," tegas Darmin.

Opening Time   
Day Monday to Friday
Office Hour 08:00 - 17:00